Rancangan TV dan Radio Tahun 1965-1980

Salam buat semua.Sambutan terhadap posting aku pasal Rancangan TV tahun 80-an tempoh hari amat menyentuh kalbu. Terima kasih ler kerana masih ramai yang berminat tentang sejarah, walaupun hanya sejarah hiburan masyarakat. Yang penting kita menginsafi diri dan bersyukur atas rezeki dan kehidupan yang dilimpah Allah. Itu tahun 80-an, bagaimana pula kehidupan di tahun 70-an pulak? Maksudnya, apa bentuk hiburan ketika itu, di TV, radio atau apa saja media massa yang ada? Kalau kat Telok, apa yang ada? Lepas Isyak jer, maka berkemas-kemaslah orang kampung masuk ke bilik, untuk tidur menantikan ketibaan hari esok. Kalau anak-anak muda pula, selain berlonggok kat kedai burger (masa itu gerai burger kerap dikaitkan dengan bisnes heroin dan ganja), radio transistor sentiasa dibawa bersama. Itulah hiburan percuma yang ada. Kalau hujung minggu atau ada cerita best, ramai-ramai anak muda tunggu bas Mara ke Klang atau ke Banting, masuk panggung wayang. Lepas tu pergi makan-makan kat Emporium Makan, pekena Mee Jawa, keluar masuk supermarket Great Wall, lepas tu baru balik berhimpit-himpit dalam bas balik ke Telok. Apa pula yang agak nakal tu overnight kat kelab malam dan bar yang ada di Klang bertemankan betina jalang GRO. Tapi bagi aku dan kengkawan yang lain, cukuplah radio dan tv sebagai hiburan percuma.

Berbalik dengan cerita radio transistor itu tadi, pasti korang tertanya  tentang radio itu, kan? Korang tengok jer lah gambar kat bawah ini. Itulah rupa radio tansistor. Macam-macam brand ada. Ada yang dari Jepun, dan serata dunia. Tetapi yang paling banyak  buatan China. Berlambak-lambak dan murah. Murah jer, paling murah RM 10. Boleh dikatakan setiap murid di asrama mesti ada satu. Radio itu dibawa ke hulu ke hilir, prep, tidur... ke jamban pun sama. Aku pun sama..hehehe




Banyak juga rancangan radio yang popular masa itu. Ada juga yang aku ingat. Contohnya, Rancangan No.5 Persiaran Satu setiap hari pukul 9.00 pagi ke udara, Lepas tu setiap hari Ahad time lepas warta berita radio tengah hari, Drama Radio. Sebelah petang pulak, lebih kurang pukul 4.00petang (hari apa aku lupa) Drama Bangsawan, memang aku tunggu-tunggu. Sebelah malam, biasalah program
Pilihan Bersama pukul 9.00 malam sampai pukul 12.00 tengah malam. Time musim durian, lagi hebat. Tunggu durian kat pangkin tepi jalan,pasang radio. Tunggu durian gugur di pondok, dengar radio. Nak tidur pun pasang radio sampai ke pagi. Betullah kata RTM, Radio Teman Setia Anda. Bateri pun dah berlonggok-longgok dipakai. Yang kreatif tu, pergi jemur sel-sel bateri itu bawah matahari untuk sambung nyawa...boleh ler pakai sehari dua lagi..Hihihi...macam-macam.
Time musim bola, ada siaran langsung bola di radio. Satu kampung dok terpegun depan radio, mendengar ulasan selari juruulas sukan terpopular seperti Rahim Razali (dah dapat title Dato' sekarang) dan Hasbullah Awang. Kalau gol time itu, gamatnya macam kat Stadium Merdeka. Begitu hebat peranan dan penangan radio kat kitorang masa itu. Masa itu kitorang tak ada pilihan dah. Radio Nasional jer berbahasa Melayu, kemudian pertengahan tahun 80-an barulah dipecah-pecahkan radio menjadi Radio Ibu Kota, RMIK, Radio FM, dan lain-lain radio ikut negeri. Dari situlah lahir industri penyiaran berbayar (Radio dan TV) seperti kini. Lagi banyak lagi meriah, asalkan jangan lagi kutip duit lesen radio sebanyak RM12 macam dulu. Kini kita dah terlalu banyak dihidangkan dengan info berbagai berserta hiburan sampai ke tahap memualkan mendengar celoteh DJ atau juruhebah di radio. Entah ler.


Kat bawah ini ada aku kumpulkan rancangan radio (dan TV) tahun 70-an. Masihkah korang ingat? Korang belek-beleklah ya...Cuma aku terperasan satu perkara. Sebelum tahun 1979,semua program tv dimulakan dengan Summary dan diikuti dengan cabutan loteri dan toto. TOTO? Judi macam Magnum tu? Yalah, kenapa? tak percaya ke?  Masa itu belum keluar fatwa judi itu haram kot? Atau loteri itu dianggap sumbangan masyarakat untuk masyarakat juga?
Masa itu kita semua dalam zaman Jahiliah termasuklah mufti yang warak tetapi takut nak tegur pemerintah. Lepas 1979, baru ler TV dimulakan dan ditamatkan dengan bacaan Alquran. Alhamdulillah..... Seperti biasa, kalau korang nak tahu bila tarikh, hari dan waktu siarannya, try save gambar tu. Nombor fail yang terkeluar itulah tarikhnya. Malaysia 3 dan Malaysia 10 merujuk kepada RTM 1 dan RTM2. OK ler cukup sampai di sini sayang, relakan perpisahan ini..walau berat di hati dan berat perasaan namun ku relakan jua...Itu dia Dato' Malek Rizuan Telok! Tepuk jangan tak tepuk.
1965








                                                                   







Tahun 1974







 Tahun 1975











1979










1980



Indeks Halaman Utama

Ulasan

Catatan Popular